8 Kisah Inspiratif Nabi-Nabi

8 Kisah Inspiratif Nabi-Nabi

8 Kisah Inspiratif Nabi-Nabi akan dikemas dalam sebuah artikal ringkas ini. Kisah inspiratif nabi-nabi ini meliputi kisah Nabi Adam, kisah Nabi Muhammad, kisah Nabi Yunus, kisah Nabi Ayub, kisah Nabi Yusuf, dan kisah Nabi Ibrahim.

8 Kisah Inspiratif Nabi-Nabi
8 Kisah Inspiratif Nabi-Nabi


Ada begitu banyak kisah Nabi yang mengandung inspirasi dan pelajaran. Kisah ini bukan hanya berbentuk sejarah Islam namun juga mengajarkan kita pelajaran penting tentang banyak masalah yang kita hadapi dalam kehidupan kita sehari-hari. Para Nabi menunjukkan cara terbaik yang mungkin kita ambil agar kita bisa diberkati oleh rahmat Allah yang Maha Besar. Walaupun kesulitan dihadapi, mereka para Nabi berdiri teguh dalam iman mereka dengan kesabaran yang penuh dan keteguhan hati.

1. Kisah Nabi Adam (AS) - Pentingnya untuk senantiasa bersyukur kepada Allah

Kita semua tahu akan kisah Nabi Adam dan Hawa yang dikirim ke bumi karena makan buah terlarang akibat bisikan setan. Kisah pendek ini, bagaimanapun, adalah salah satu yang berbeda namun memegang pelajaran penting bagi kita. 

Di antara mereka adalah mengajarkan kita akan pentingnya bersyukur kepada Allah, sepanjang hidup kita. Ketika Allah menciptakan Adam, dan memberikannya jiwa serta kehidupan, ketika Nabi Adam bersin, ia selalu berkata "Alhamdulillah" yang berarti "segala puji bagi Allah". Allah pun membalasnya dengan "Yarhamuk-Allah" yang artinya "semoga Allah merahmatimu". (H.R Ibnu Hibban: 6165).

Sebagai seorang muslim, kita semua menyadari akan lafadz ini. Kita senantiasa berusaha untuk memuji Allah tatkala kita tengah bersin. Kisah ini menggambarkan bahwa Nabi Adam sebagai manusia pertama yang Allah ciptakan, ia senantiasa bersyukur kepada Allah serta meyakini bahwa segala yang terjadi padanya adalah rahmat dari Allah. 

Dalam kehidupan ini, kita pasti melalui kesulitan dan cobaan. Itulah waktu yang tepat bagi kita untuk mencari pertolongan dari Allah dengan kesabaran, dan kita tidak boleh melupakan semua berkah dan nikmat yang Allah berikan kepada kita. Sudah semestinya kita senantiasa bersyukur kepada Allah. 

Nikmat Allah adalah satu-satunya hal yang kita butuhkan untuk mengatasi tantangan dalam kehidupan sehari-hari kita dan ingat bahwa kita telah diberkati dengan begitu banyak lagi nikmat pada saat yang sama. Sebab itu bertakwalah kepada Allah, percayakanlah kepada-Nya, dan janganlah kamu lupa akan larangan-Nya. Alhamdulillah.

2. Kisah Nabi Muhammad (SAW) - Pentingnya Mencari Ilmu

Ayat pertama yang Allah turunkan kepada Nabi tercinta kita, yakni Nabi Muhammad, telah memerintahkan manusia untuk mencari ilmu pengetahuan, melalui lafadz "Iqra" yang berarti bacalah. Ketika Nabi Muhammad menerima wahyu pertama di Gua Hira' yang dibawa oleh Malaikat Jibril, ia diminta untuk membaca "iqra" yang berarti bacalah. Nabi Muhammad tercengang, beliau menjawab "Aku tidak mampu mengenal huruf".

Dia diminta dua kali untuk membaca, akan tetapi ia tetap menjawab dengan hal yang sama, bahwa beliau tidak bisa membaca. Kemudian Malaikat Jibril berkata kepada Nabi Muhammad, (Bacalah) maksudnya mulailah membaca dan memulainya (dengan menyebut nama Rabbmu yang telah menciptakan manusia dari tanah) yakni menciptakan Adam. 

Lafal ayat ini mengukuhkan makna lafal pertama yang sama (dan Rabbmulah yang Maha Pemurah) artinya tiada seorang pun yang dapat menandingi kemurahan-Nya. Lafal ayat ini sebagai haal dari dhamir yang terkandung di dalam lafal iqra'. "Iqra" adalah perintah untuk membaca tanda-tanda bahwa Allah telah ditempatkan di dunia sehingga kita semua bisa memahami sesuatu dari kebijaksanaan dan rahmat-Nya. Ini adalah perintah untuk belajar, melalui pengalaman dan pengertian. Dan seperti manusia terus mencari pengetahuan, selalu ingat untuk tidak pernah sombong dengan pengetahuan yang telah kita peroleh.

3. Kisah Nabi Muhammad (SAW) - Rendah Hati akan Ilmu Pengetahuan (Tawadhu)

Kita diajarkan untuk selalu mencari dan meningkatkan pengetahuan kita, tapi kita harus selalu ingat untuk menjadi rendah hati dan menyadari ada begitu banyak di luar sana yang lebih mengetahui daripada kita. Nabi kita tercinta telah menunjukkan bahwa sambil menerima petunjuk dan wahyu, namun ia masih mempertahankan kerendahan hatinya. Dan ini bisa disaksikan dalam beberapa kisah hidupnya yang ikonik. 

Sebelum misi militer untuk melindungi kota Madinah dari serangan, Nabi Muhammad telah mengumpulkan beberapa pandangan teman-temannya ketika memutuskan strategi militer terbaik. Awalnya, ia mengusulkan untuk tinggal di kota dan menyerang musuh ketika mereka tiba di Madinah. Namun demikian, mayoritas teman-teman menyarankan strategi yang berbeda dengan pergi ke perbatasan sebagai gantinya. Nabi memutuskan untuk menyetujui pandangan para sahabatnya, bukan dari keinginan hawa nafsunya. 

Dalam pertempuran lain yakni perang Khandaq, Nabi sendiri juga telah mencari saran strategi perang yang diadopsi oleh Persia, dari seorang pria Persia yang sebelumnya merupakan seorang budak. Dua dari banyak kisah menunjukkan bagaimana Nabi Muhammad mempertahankan kerendahan hatinya, dan masih mendengarkan orang lain untuk berbagi pengetahuan mereka. Kisah hidup Nabi mengajarkan kita bahwa kita harus bercita-cita untuk menjadi umat yang menunjukkan kerendahan hati dalam semua aspek kehidupan kita, seperti yang dapat dilihat dalam kelakuannya, serta perlakuannya terhadap orang lain.

4. Kisah Nabi Yunus (AS) - Menjadi tabah ketika ditimpa musibah

Pernahkah Anda merasa bahwa Anda dihadapkan dengan situasi masalah yang Anda lihat tidak ada cara untuk keluar darinya? Apakah Anda melihat isu-isu bahwa dunia tengah menghadapinya hari ini, dan bertanya-tanya bagaimana mereka bisa menyelesaikannya? 

Cerita abadi Nabi Yunus mengajarkan kita bahwa selalu ada jalan keluar jika kita memiliki iman. Nabi Yunus dikirim untuk memberitakan kepada orang-orang Nineveh, sebuah kota besar tetapi telah menjadi tempat yang jahat diisi dengan berhala-berhala dan dosa. (Dan penduduk Aikah telah mendustakan) dalam satu qiraat aikati dibaca laikata; adalah nama sebuah sumber air yang banyak pepohonan di sekitarnya di dekat kota Madyan (Rasul-rasul). Ketika ia menyadari ia tidak berhasil untuk mencapai apa yang ia harapkan dan gagal misi ini, ia meninggalkannya dengan patah hati. (Dan meninggalkan kota) yakni Kota Mesir (tanpa izin dari Allah) karena dia telah memastikan bahwa kota itu benar-benar terletak di jalan yang masih tetap dilalui manusia. Setelah itu di laut terjadi badai besar yang tumbuh lebih kuat dan lebih kuat dan mulai menenggelamkan kota Madyan. Yunus adalah salah satu yang meninggalkannya dengan kapal. Di dalam air, sesuatu yang luar biasa terjadi. Seperti yang diperintahkan Allah, seekor ikan paus dikirim untuk menelan Yunus secara utuh, dan kemudian turun ke dasar laut. Dihadapkan dengan keputusasaan total, diliputi oleh kegelapan dan ke laut dalam, di kedalaman keputusasaan itulah hal-hal berubah baginya. 

Meskipun dia adalah orang yang religius dan dipanggil untuk menjadi seorang Nabi, dia mencari pertolongan dari Allah, karena hanya Allah dan bukan dia, yang mengendalikan segala sesuatu. Paus berenang ke permukaan dan mengeluarkan Yunus ke pantai. Kemudian dengan pertolongan Allah, tumbuh tanaman di atasnya untuk menutupi Nabi dengan keteduhannya. Dan setelah sembuh dari cobaan berat, dia bersiap untuk kembali ke Niniveh untuk menemukan bahwa kota dan penduduknya belum dihancurkan oleh badai yang dahsyat, karena mereka semua telah berpaling kepada Allah. 

Jika Anda pernah merasa seperti berada di dalam perut ikan paus yang dikelilingi oleh kegelapan dan sepertinya tidak ada jalan keluar, lakukan apa yang Nabi lakukan. Jangan pernah menyerah, dan percayalah kepada Allah. Ini sangat penting sekarang karena kita dihadapkan pada salah satu cobaan terbesar umat manusia dengan COVID-19. Saat-saat saat ini mungkin sulit, aneh, dan tentunya menakutkan bagi banyak orang, tetapi satu hal yang pasti - sebagai Muslim, beralih ke keyakinan kita selama periode ini adalah langkah pertama untuk menavigasi realitas baru kehidupan. Karena kesulitan adalah kesempatan yang diberkahi bagi kita untuk meningkatkan iman kita kepada Allah.

5. Kisah Nabi Ayub (AS) - Sabar meski ditimpa ujian berat dalam hidup

Hidup ini penuh tantangan dan tidak ada yang bebas dari kesulitan. Bahkan para nabi dan rasul diuji dengan cobaan dan kesengsaraan seperti kehilangan kekayaan, kesehatan dan orang yang dicintai. Kisah ketabahan, ketekunan dan kesabaran Nabi Ayub dalam menghadapi kesengsaraan Allah adalah salah satu dari banyak cerita yang tercatat dalam Alquran. 

Dia adalah seorang hamba yang saleh dan pria yang dihormati, yang telah diberkati dengan karunia dan kekayaan yang tak terhitung jumlahnya, tetapi kemudian menderita penderitaan dan penyakit yang hebat untuk jangka waktu yang lama dan kehilangan keluarganya kecuali istrinya. 

Penyakitnya begitu parah sehingga tidak ada satu anggota pun yang terbebas dari penyakit itu, kecuali lidah dan hatinya, yang biasa dia ingat terus-menerus kepada Allah. Tidak hanya dia tidak mengeluh atau menolak nasibnya, Nabi Ayub akan memuji dan memuliakan Tuhannya, berdoa dan berdoa terus menerus, dengan apa pun yang tersisa dari kekuatannya. Suatu hari, istrinya bertanya mengapa dia tidak berdoa untuk menyembuhkan penyakitnya. 

Jawaban Nabi adalah, "Saya hidup tujuh puluh tahun dalam kemakmuran dan kesehatan, mengapa saya tidak harus bersabar demi Allah selama tujuh puluh tahun." Setelah berpaling kepada Allah dan berseru dengan sungguh-sungguh kepada-Nya, panggilannya dijawab. Sebagai hasil dari ketekunan dan ketekunannya, nabi sekali lagi diberkati dengan rezeki dari Allah. Bersama dengan kesehatannya, kekayaan dan anak-anaknya dipulihkan, dan dia diberikan lebih banyak lagi. Ketika kita disibukkan dengan kehidupan duniawi dan dikelilingi oleh hal-hal yang baik, kita cenderung memberikan lebih sedikit waktu dan perhatian pada kehidupan rohani kita. 

Dalam menghadapi cobaan dan kesengsaraan, kita harus berusaha sekuat tenaga untuk bertahan dan bertekun. Keduanya adalah kebiasaan baik yang bisa kita coba tanamkan setiap hari. Tidak ada kesabaran, kecuali kesabaran itu indah, jadi percayalah kepada Allah bahwa dia memiliki rencana terbaik untuk Anda. Komunitas Muslim kolektif sedang diuji terutama di saat-saat ini, semoga Dia selalu memberi kita kesabaran dan sabr.

6. Nabi Yusuf (AS) - Tetap sabar dan beriman meski menghadapi cobaan berkali-kali

Banyak yang bisa dipelajari dari kisah Nabi Yusuf, karena dia adalah teladan seorang mukmin yang menderita yang tetap sabar dan setia kepada Tuhannya. Ketika Nabi Yusuf masih kecil, dia memiliki saudara laki-laki yang sangat cemburu padanya sehingga mereka punya rencana untuk menyingkirkannya. 

Dia kemudian dilempar ke dalam sumur dan ditinggalkan di sana. Hal ini membuatnya terpisah dari ayah tercintanya selama bertahun-tahun, kemudian menjadi budak dan dijebloskan ke penjara karena kesalahan yang tidak dia lakukan. Melalui kesabaran dan mengingat Allah yang konstan, nabi berhasil dalam semua ujian kehidupan setelah episode itu, dan dihargai atas kesabarannya.

7. Nabi Sulaiman (AS) - Ujian kekayaan dan kesuksesan duniawi

Nabi Sulaiman adalah salah satu nabi yang kaya dan dianugerahi kerajaan yang mulia untuk memerintah. Dia juga memiliki kemampuan untuk mengetahui bahasa hewan dan pada suatu waktu, hiduplah seekor semut. Semut memiliki beberapa kualitas terbaik seperti sifat suka menolong dan selalu menempatkan kebutuhan kerajaannya di atas kebutuhannya sendiri. 

Pada suatu waktu, Nabi Sulaiman telah mengumpulkan pasukan jin, manusia dan burung dan mereka berbaris menuju ke arah sarang semut. Semut kemudian mendengar bahwa tentara mendekat, dan tahu bahwa mereka kemungkinan besar akan menghancurkan mereka semua. Sebagai semut, mereka selalu diabaikan dan hampir tidak terlihat. 

Dia memberi tahu komunitasnya tentang potensi bencana sehingga semua semut dapat mengungsi di rumah mereka. Dengan bantuan Allah, nabi kemudian mendengar permohonan semut kecil itu. Mendengar perkataan semut tersebut, sang nabi bersyukur kepada Allah atas banyak nikmat yang dianugerahkan kepadanya termasuk kemampuannya untuk memahami binatang, dan segera memerintahkan pasukannya untuk mengubah arah, agar tidak merusak rumah semut - semua karena permohonan satu semut tunggal. 

Belas kasihan dan welas asih terhadap makhluk hidup lain, tidak peduli ukuran dan bentuknya, adalah salah satu dasar agama kita. Mari bangkit dan buktikan bahwa Allah SWT memang telah menjadikan manusia sebagai ciptaan terbaik - dan kita harus lebih baik dan lebih welas asih, lebih dari satu semut yang dimiliki untuk kerajaannya.

8. Nabi Ibrahim (AS) - Pengorbanan Terbesar

Ketika Ibrahim dikirim untuk menjadi utusan bagi orang-orang di kotanya, mereka menolak kata-katanya dan terus berdoa kepada berhala mereka yang terbuat dari kayu dan batu. Suatu kali, ada festival tahunan di kota tempat Raja pergi bersama semua orang untuk merayakannya. Nabi kemudian pergi ke kuil untuk menghancurkan semua berhala, kecuali yang terbesar. 

Ketika mereka mengetahui tentang apa yang terjadi, mereka ingin menghukumnya dengan membakarnya hidup-hidup dalam api. Diceritakan bahwa ketika Nabi dilempar ke dalam api, dia memohon dan berdoa kepada Allah, kemudian datanglah perintah dari Tuhan. Api yang menyala-nyala itu langsung kehilangan panasnya dan tidak ada bahaya yang menimpanya, dan dia keluar dari lubang itu tanpa tersentuh oleh api.
 حَسْبُنَا اللَّهُ وَنِعْمَ الْوَكِيلُ 
Cukup bagi kita Allah sebagai penolong kami dan Allah adalah sebaik-baik pelindung. 
[Surat Al-Imran: 173] 

Doa yang kuat ini dapat diucapkan pada saat-saat sulit dan tantangan. Islam mengajarkan kepada kita bahwa kesuksesan tidak datang dengan mudah dan hanya dicapai melalui ketekunan, pengorbanan dan pengabdian kepada Allah. 

Hanya Allah yang cukup bagi kita, dan kita harus mencari rahmat dan rahmat-Nya setelah kita melakukan yang terbaik untuk menghadapi semua tantangan hidup. Kami berharap kisah-kisah dari beberapa Nabi tersebut dapat menginspirasi Anda untuk meningkatkan diri Anda setiap hari dan lebih mampu menghadapi cobaan dan kesengsaraan hidup. 

Masih banyak lagi kisah para Nabi yang luar biasa yang bisa kita pelajari. Bagaimanapun, Tuhan kita telah menjamin bahwa tantangan dalam hidup adalah sementara dan kita akan selalu mampu melewati tantangan tersebut dengan suatu cara atau cara yang lainnya. Semoga artikel 8 kisah inspiratif nabi-nabi ini bermanfaat bagi kita semua. Wallahu'alam bishshawab.
Order Sekarang
Data Anda
Data Lainnya
KIRIM