Hobi menulis? Yuk terbitkan di platform Jejak Mufassir sekarang juga!

Yuk follow Jejak Mufassir di platform Facebook untuk dapatkan update terbaru.

Penembakan di Kantor MUI: Pelaku Mengklaim Sebagai Nabi dan Mengirim Surat

Terjadi penembakan di kantor MUI, ternyata ini fakta yang perlu kita ketahui. Baca selengkapnya di sini.

Penembakan di Kantor MUI: Pelaku Mengklaim Sebagai Nabi dan Mengirim Surat

Ketua Bidang Fatwa MUI, Asrorun Niam, mengungkapkan bahwa pelaku penembakan di kantor pusat Majelis Ulama Indonesia (MUI) sempat mengirim surat kepada Ketua MUI sebelum kejadian. Surat tersebut memuat klaim pelaku sebagai nabi dan meminta Ketua MUI untuk menerima posisinya sebagai utusan dan menyatukan umat Islam.
Penembakan di Kantor MUI

Pelaku Penembakan di Kantor MUI Mengaku Sebagai Nabi dan Mengirimkan Surat Kepada Ketua MUI

Surat yang dijelaskan oleh Asrorun Niam kepada wartawan di kantor pusat MUI di Menteng, Jakarta Pusat pada hari Selasa (02/05) ini telah dilaporkan oleh beberapa media. Selain itu, pelaku diketahui telah beberapa kali datang ke kantor MUI dan meminta untuk bertemu dengan Ketua MUI sebelum melakukan penembakan yang melukai dua orang.

Meskipun diketahui bahwa pelaku berasal dari Lampung dari KTP-nya, polisi masih melakukan penyelidikan untuk menggali motif di balik penembakan di kantor pusat Majelis Ulama Indonesia (MUI) tersebut.

Tindakan brutal pelaku yang melukai dua orang tersebut telah menimbulkan kekhawatiran dan kecaman dari berbagai pihak. 

Saat ini, pihak kepolisian sedang berupaya keras untuk mengungkap fakta-fakta terkait insiden ini dan memastikan bahwa pelaku diadili sesuai dengan hukum yang berlaku.

Asrorun Niam, Ketua Bidang Fatwa MUI, meminta kepolisian untuk menyelidiki kasus penembakan ini secara menyeluruh dan mengungkap motif pelaku. Ia berharap agar kasus ini tidak disalahgunakan sebagai alat untuk spekulasi atau agenda tertentu yang tidak sesuai dengan hukum. Kejadian tragis ini membutuhkan penanganan yang profesional dan bertanggung jawab dari pihak berwenang untuk menjamin keadilan dan keamanan bagi seluruh masyarakat.

Kronologi Penembakan di Kantor MUI

Kapolda Metro Jaya Irjen Karyoto menjelaskan bahwa kejadian penembakan terjadi di kantor MUI pada Selasa siang. Seorang pria yang tidak dikenal meminta untuk bertemu dengan Ketua MUI Miftachul Akhyar, namun kemudian ditahan oleh petugas keamanan setelah mencurigakan. 

Kronologi Penembakan di Kantor MUI

Pelaku kemudian menembakkan senjata airsoft gun dan melukai punggung petugas keamanan sebelum berusaha melarikan diri dan akhirnya berhasil ditangkap. Namun, pelaku meninggal dunia saat dibawa ke Puskesmas Menteng. 

Polisi masih menyelidiki motif dan latar belakang pelaku, serta belum menemukan kaitannya dengan tindak terorisme. Barang bukti yang ditemukan dari tas pelaku termasuk obat-obatan, buku rekening, dan beberapa surat yang belum dijelaskan isinya oleh polisi. 

Wasekjen MUI, Arif Fahrudin, mengatakan bahwa pelaku sudah dua kali mengirimkan surat ancaman sebelumnya ke kantor MUI. Setelah kejadian ini, personel Brimob dengan senjata lengkap dikerahkan untuk menjaga kantor MUI pusat.

Himbauan Agar Tetap Tenang dari Tokoh Agama


Sekretaris umum Muhammadiyah, Abdul Mu'ti, telah mengekspresikan keprihatinan terhadap penembakan yang terjadi di kantor MUI sebagai "tindakan yang keterlaluan". 

Ia telah mengimbau masyarakat, terutama umat Islam, untuk tetap tenang dan tidak terpengaruh oleh provokasi yang dapat menyebabkan kepanikan di masyarakat. Mu'ti juga menyerahkan proses selanjutnya kepada aparat keamanan. 

Menteri Agama, Yaqut Cholil Qoumas, juga mengutuk tindakan kekerasan yang terjadi di kantor MUI. Ia menyatakan keyakinannya bahwa polisi akan bertindak secara profesional dan mendukung upaya Polri dalam mengidentifikasi pelaku. 

Yaqut juga mengungkapkan bahwa ia mendengar pelaku meninggal serta yakin bahwa Polri bekerja secara profesional.








Informasi Pembelian
Penembakan di Kantor MUI: Pelaku Mengklaim Sebagai Nabi dan Mengirim Surat
Ongkos Kirim: Rp -
Total Pembayaran: Rp -
Potongan Harga: Rp -

Penembakan di Kantor MUI: Pelaku Mengklaim Sebagai Nabi dan Mengirim Surat
Penembakan di Kantor MUI: Pelaku Mengklaim Sebagai Nabi dan Mengirim Surat

Harga : *Belum termasuk Ongkos kirim
Metode Pembayaran :
Pesan via whatsapp Pesan via Email

إرسال تعليق

Cara bicara menunjukkan kepribadian, berkomentarlah dengan baik dan sopan.
Cookie Consent
We serve cookies on this site to analyze traffic, remember your preferences, and optimize your experience.
Oops!
It seems there is something wrong with your internet connection. Please connect to the internet and start browsing again.
AdBlock Detected!
We have detected that you are using adblocking plugin in your browser.
The revenue we earn by the advertisements is used to manage this website, we request you to whitelist our website in your adblocking plugin.
Site is Blocked
Sorry! This site is not available in your country.